Home / Ekonomi & Bisnis / Jelajahi Sulawesi Tenggara, Dompet Dhuafa Lakukan Quality Control Sapi Kurban Jelang Idul Adha 1443 Hijriah

Jelajahi Sulawesi Tenggara, Dompet Dhuafa Lakukan Quality Control Sapi Kurban Jelang Idul Adha 1443 Hijriah

Make Image responsiveMake Image responsive

Tim Dompet Dhuafa saat melakukan Quality Control

SUARASULTRA.COM | KONAWE — Kian hari semakin terasa kemeriahan datangnya Idul Adha 1443 Hijriah, umat muslim di seluruh Indonesia mulai sibuk mencari hewan ternak terbaik untuk dikurbankan.

Tidak hanya masyarakat yang ingin berkurban, Dompet Dhuafa sebagai salah satu lembaga penyedia layanan kurban terpercaya melalui program Tebar Hewan Kurban (THK) mulai mempersiapkan hewan ternak terbaik untuk para sahibul kurban tahun ini.

Berbagai macam jenis hewan kurban disediakan Dompet Dhuafa untuk menjadi pilihan sahibul kurban di mana pun berada. Dompet Dhuafa memiliki DD Farm yang merupakan pemberdayaan hewan ternak di beberapa wilayah untuk memenuhi kebutuhan saat Idul Adha tiba. Tidak hanya DD Farm, Dompet Dhuafa juga memberdayakan para peternak lokal yang ada di seluruh Indonesia sekaligus menjadi mitra penyaluran daging kurban hingga ke pelosok negeri.

Salah satunya di wilayah Sulawesi Tenggara. Sebagai pemasok sapi terbesar kedua di Indonesia, Sulawesi Tenggara banyak memiliki peternak sapi lokal yang mampu memenuhi kebutuhan hewan kurban masyarakat. Melihat potensi tersebut, Dompet Dhuafa bermitra dengan para peternak lokal untuk memenuhi kebutuhan sapi di momentum Idul Adha 1443 H. Nantinya akan ada 350 ekor sapi yang diambil dari para peternak lokal Sulawesi Tenggara dan didistribusikan di wilayah tersebut.

Di tengah kerisauan masyarakat terhadap wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) menjelang Idul Adha, Dompet Dhuafa melakukan Quality Control (kontrol kualitas) kepada hewan ternak yang akan dikurbankan termasuk di wilayah Sulawesi Tenggara. Hal ini semata-mata agar para sahibul kurban merasa aman dan nyaman melakukan kurban di tengah ketakutan masyarakat terhadap wabah PMK belakangan ini.

Quality Control ini juga bertujuan mengukur kelayakan hewan kurban dari segi bobot, ukuran, hingga kesehatan hewan kurban khususnya sapi yang rentan terserang PMK. Tim Dompet Dhuafa sudah mulai bergerak menyusuri hampir seluruh Kabupaten dan Kota di wilayah Sulawesi Tenggara untuk memastikan langsung kondisi sapi kurban dari para mitra peternak satu persatu sejak Jumat, 17 Juli 2022. Kegiatan Quality Control di Sulawesi Tenggara ini akan terus berlangsung hingga seminggu ke depan sampai terpilihnya sapi terbaik untuk sahibul kurban.

“Hewan kurban untuk kebutuhan Idul Adha yang di wilayah Sulawesi Tenggara merupakan hasil peternakan lokal masyarakat. Untuk melakukan Quality Control kami datangi langsung seluruh lokasi sapi dari mulai Kendari, Konawe, Konawe Selatan, Bombana, Kolaka, Kolaka Timur, Bombana, dan wilayah lainnya bahkan sampai ke Pulau Muna sebagai salah satu pemasok sapi terbaik,” ujar Usman selaku Ketua Bidang Program Dompet Dhuafa Sulawesi Tenggara dalam keterangan tertulis yang diterima Redaksi Suara Sultra, Selasa 21 Juni 2022.

Dari hasil Quality Control yang dilakukan, angka penyebaran wabah PMK di Sulawesi Tenggara masih terbilang kecil dibandingkan wilayah lainnya. Kunci dari keberhasilan para peternak di Sulawesi Tenggara merupakan tradisi berternak yang sudah ada sejak lama dengan cara melepas liarkan sapi mereka di hutan maupun padang rumput. Para peternak di Sulawesi Tenggara punya keunikan tersendiri, walaupun mereka membebaskan sapinya berkeliaran akan tetapi tidak ada satu pun yang tertukar ataupun hilang.

“Salah satu keunikan dari para peternak di Sulawesi Utara bisa dilihat dari cara mereka melepas liarkan sapi-sapinya di hutan maupun padang rumput. Karena dilepas liarkan, sapi-sapi ini jadi jarang berinteraksi dengan manusia dan potensi penularan PMK mengecil. Namun, risikonya saat melakukan Quality Control kita agak sulit melakukan pengecekan karena sapinya liar,” sambungnya

Saat pemiliknya memanggil dengan panggilan tertentu, sapi-sapi mereka akan datang mendekat  dari tengah hutan maupun padang rumput. Namun, hanya para pemilik yang mampu mendekati dan menyentuh sapi tersebut. Ketika ada orang asing mendekat mereka akan lari karena jarang berinteraksi dengan manusia kecuali pemiliknya.

Ini menjadi tantangan tersendiri bagi tim Quality Control Dompet Dhuafa yang datang ke lokasi. Maka dari itu Kolaborasi antara peternak dan tim Dompet Dhuafa sangat dibutuhkan untuk menyukseskan agenda Quality Control di wilayah Sulawesi Tenggara. Hal ini pun bukan menjadi halangan bagi Dompet Dhuafa untuk memberikan pelayanan kurban terbaik bagi para sahibul kurban pada Idul Adha 1443 H.

Tentang Dompet Dhuafa

Dompet Dhuafa adalah lembaga Filantropi Islam yang berkhidmat dalam pemberdayaan kaum Dhuafa dengan pendekatan budaya melalui kegiatan filantropis (welasasih) dan wirausaha sosial. Selama 28 tahun lebih, Dompet Dhuafa telah memberikan kontribusi layanan bagi perkembangan umat dalam bidang sosial, kesehatan, ekonomi, dan kebencanaan serta CSR. https://dompetdhuafa.org/

Laporan: Redaksi

Make Image responsive
Make Image responsive

About redaksi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top
error: Content is protected !!